Saturday, April 9, 2016

Terus, Kalo Saya Matre, Kamu Mau Ngapain?

Hampir sebagian artikel di blog Jombloku sekarang adalah placement content atau content review yang memberikan link ke blog lain. Jika dulu dengan idealisme saya yang sok sok'an gitu deh.. saya risih banget sama blog yang isinya cuma content yang dibayar. Seolah ngeblog itu cuma buat cari duit dan gak ada curhatnya sama sekali haha..

Sekarang saya mikir, kenapa ya dulu saya berpikiran kayak gitu, padahal kan itu blog mereka sendiri, suka komentar kalo gak suka ya gak usah didatengin kan, rempong haha. Hanya ngoreksi diri sendiri aja sih, yang dirasakan dulu dan sekarang :D. Kadang saya juga sangat kesel pake banget kok kalo masalah artikel. Nulis artikel kan susah tu, ehhh mereka malah jualnya murah banget, jadinya kalau kita jualan artikel yang agak mahal gak ada yang beli. Pikiran macam apa ini? Laku tidaknya dagangan kita itu tergantung Allah, kenapa mesti nyalahkan penulis konten yang jual artikelnya dengan harga murah. Dan parahnya, baru kali ini saya mikir.

Iri

Bisa jadi, rasa kesal kita ketika berkunjung ke blog orang terutama blogger diary yang isinya content berbayar semua adalah karena dasar kepengen atau iri. Enggak keliatan sih memang, bahkan jarang ada yang ngaku, atau malah enggak ngerasa, ;). Terbukti, dulu saya benci, sekarang saya ketagihan.

Harga blogpost murah, diterima

Seperti yang saya bilang sebelumnya, saya jengkel sekali kalau ada penulis konten yang jual artikelnya dengan harga murah. Jadinya yang jualan dengan harga mahal enggak laku. Dan akhirnya menyalahkan penulis sebelah dengan sindiran-sindiran gak penting.. Sama sih kayak blogpost ini, kayaknya si punya blog review ini murahan banget ya, harga placement content murah diterima aja, pikiran seperti itu yang ada. :D.

Mungkin kamu orang kaya

Sekarang, kadang nominal bisa mengalahkan halal. Banyak contohnya, review nominal besar tapi ngarah ke situs-situs riba. Sebelum saya tau, dulu saya ambil. Tapi sekarang saya menghapus semua artikel yang berbau riba. Nominal kecil, akan sangat berharga bagi orang-orang yang memang ngeblog gak cuma untuk narsis doank. Yang penting halal dan situsnya jelas. Malah ada yang mempersalahkan, kalau blogger macam apa yang nerima uang review yang rendah. Ya blogger matre lahhh.. wakakakakaakkaka...

Mungkin, bagi orang kaya, duit 50 ribu cuma buat beli tusuk gigi doank kurang ya, kalo kita.. bisa pake belanja 3 hari bookkk :)).

Berhenti mengkritisi, Lihat diri sendiri

Setidaknya, jika tidak menerima dan tidak setuju dengan kelakuan blogger matre yang apa aja diembat asal halal, gak usahlah pake nyindir apa lagi nyinyir. Mereka meganggap mencari uang itu mudah, memang mudah.. Tapi memilih dari mana uang itu datang jauh lebih sulit lo. Contohnya, dulu saya bangga dengan pegawai bank, bangga banget. Sekarang -maaf- saya lebih bangga dengan penjual putu.

Ayolah.. boleh deh kita gak suka, tapi bukan berarti kita harus nyinyir dengan apa yang dilakukan oleh blogger lain kan. Itu hidup mereka, dan urusan mereka. Koreksi diri saja, karena diatas langit masih ada langit yang selanjutnya dan selanjutnya.

Catatan diri ditengah banyak  cacatan tak tau diri :)). Terus.. kalau saya matre.. Kamu mau ngapain? :)) Cucok bener ni judul :p.

10 comments:

  1. Aku dari awal mulai terima job review memang udah gak terima artikel riba. Malah ada yang ngasih tawaran gede pas butuh duit. Tapi tetep gak diterima dan gak ada rasa kecewa. Mungkin karena udah tahu riba itu haram jadi gak peduli lg dengan berapa pun harga yang ditawarkan. Soalnya gak sebanding juga sama pertanggunjawaban di akhirat, haha.

    Aku jadi inget orang yg nulis ttg blogger yang dia bilang melacurkan diri gara2 nulis job review terus.

    ReplyDelete
  2. aku kurang nyaman memang kalau updatenya temen selalu paling atasnya repiu... pengennya sik mereka repiunya kenceng tapi nulis personalnya juga kenceng gitu hihi seneng kalo baca kabar temen2
    karena aku ngerasa ada nggak enak ini makanya ngusahain ngimbangin postingan sama yg personal :D

    kalau aku sendiri smg nggak dapet kerjaan di bank lagi... tapi tabungan di bank memang harus terus ngingetin diri sendiri kalau bunganya buat bakti sosial non sedekah. lumayan lho berguna buat sekitar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. oalah iki... hahaha dulu pas golek kerjo smg gak dapat kerjaan di bank, sekarang semoga gak dapat kerjaan di bank lagi :D ngono ceritane haha

      Delete
    2. kebiasaan, nulis lagi lagi lagi, kadang gak gae koma wakakakaz.. Blogger matre lak bah :))

      Delete
  3. Ajarin aku jadi matre mbaaaaakkk....

    ReplyDelete
  4. kwkwk kalo saya matre, kamu harus kaya donks, biar kebutuhan saya tercukupi pedi medicukur bsa, mandi susu bisa, kesana kemari bisa dan lain sebagainya, mending cari yang bisa di ajak susah dan bangkit sama sama, akan jauh lebih bahagia pastinya

    ReplyDelete
  5. Mbak, di dua artikel yang lain kok nggak ada kolom komentar si? Apa karena review kah? Tell me why hayok :)

    ReplyDelete
  6. hak asasi sih mau matre mau ga..show must go on ...:D

    ReplyDelete
  7. maksudnya artikel riba itu gimana yah??? ak gagal paham deh.....

    ReplyDelete