Tuesday, May 16, 2017

Selamat Hari Lupa

Sepertinya ada yang protes nendang-nendang perut ketika saya lupa dengan hari kelahiran Abi-nya. Janin mungil yang belum tahu perempuan atau laki-laki ini akhir-akhir ini memang sudah kerasa banget nendangnya. Saya jadi gemes, jadi ngerasa sesuatu dan emm.. seperti merasakan kehamilan pertama, setiap hari.. selalu menakjubkan.



Mungkin, kira-kira sekarang si mungil ini udah 22 weeks. Umur yang sudah mulai menua, semakin dekat dengan pelaksanaan ikrar yang udah dia buat dengan Rabb-nya. Menjalani kehidupan dunia dengan jalan Islam dan Iman, InsyaAllah.

Eh tapi.. 2 hari yang lalu harinya Abi Jooizzy lho... 33 tahun dan tepatnya 4 tahun lebih sudah kita bersama-sama menjalani kehidupan bersama. Seperti biasanya, saya lupa kalau hari itu adalah hari lahirnya hahaha. Dan ironisnya, yang punya tanggal lahir juga lupa #payah. Ya.. seperti biasanya, Om Facebook yang tukang kasih tau hari ulang tahun anggotanya kepada teman-temannya :D. Ah lagian, si mas juga dapet ucapan di wall-nya juga gak direspon, jahat banget, padahal dia juga buka facebook lo haha.


Trimakasih Mama Mertua


Dan kemaren, mama mertua telpon cucunya, sekalian aja saya ucapin makasih sama beliau karena sudah melahirkan anak yang sabar seperti sifat beliau. Anak yang penyayang dan anak yang selalu baik kepada keluarganya. Dan saya juga meminta maaf kepada beliau karena mungkin Abi-nya anak-anak masih belum bisa menjadi yang terbaik untuk beliau. Ya.. sedikit mengharukan sih sebenarnya haha.. Tapi itulah kita, yang harus berterimakasih kepada orang tua yang melahirkan dan merawat kita sejak lahir.

Tidak ada hadiah


Garing! haha.. beneran, saya bahkan gak masak pagi-pagi banget dengan masakan yang berbeda dari biasanya karena si Mas ulang tahun. Malah masakan mateng jamnya yang sangat molor, yaa... bisa dibilang, makan siang merangkap sama sarapan. Karena memang biasanya si Mas gak sarapan, atau emang terpaksa gak sarapan karena gak ada yang dimakan :)).

Hadiah? Gak ada.. jadi rasanya itu gak ada yang marah atau cemberut karena lupa dngan hari-hari tertentu atau ngarepin hadiah tertentu tapi gak keturutan. Beneran, hal kayak gitu kayaknya nyita pikiran banget :D.

Semoga Abi Joo semakin sabar dan semakin dekat dengan Allah. Gak apa kok kalau saya dinomor duakan atau nomor tigakan, karena nomor satu tetep Ibu kan bagi laki-laki :D. Selamat bertambah bijaksana, Abi.. Barokah hidupanya, barokah umurnya, Barokah untuk keluarga kita.

No comments:

Post a Comment