Monday, August 28, 2017

Sttt! Ini Rahasiaku Sebagai Content Writer

Ya... yang namanya kerja tentu saja ada resikonya, meski kita kerjanya duduk aja dirumah diem sambil pake baju kebesaran (baca:daster). Dipandang oleh orang lain mungkin cuma enak aja yang diliatnya. Gak pernah pergi keluar rumah buat kerja dengan baju rapi plus pake sepatu atau yang lain-lain kecuali belanja dan jalan-jalan. Ya.. dikiranya memang enak, enak sih emang haha..



Dan saya tegasin disini, saya dirumah juga kerja, gak melihara tuyul seperti kebanyakan anggapan orang-orang tentang diem-diem dapet uang banyak. Eh mungkin iya juga sih ya, melihara tuyul Online. Maklum, orang tinggal di desa memang begini, masih dapat banyak perhatian dari tetangga sebelah kanan dan kiri bahkan tetangga jauh, so sweet ya..


Tapi ngomong-ngomong soal kerjaan, jadi kan ceritanya dulu saya memang pecinta pelajaran Bahasa Indonesia. Mengarang, merangkum dan menulis itu sebuah hobi sejak kecil. Entahlah hobi ini saya dapatkan dari gen-nya siapa, bapak atau emak saya. Tapi kayaknya mereka berdua gak ada yang punya buku diary kayak saya yang masih seneng beli buku-buku yang unik dan pasti penuh dengan coretan. Meski sekarang semuanya sudah beralih ke digital sih, buku-buku tulis dan pena jarang sekali saya pegang kecuali buat catetin mau belanja apaan pas mau ke pasar :D.

Dari sana saya menyukai menulis dan akhirnya ketemulah dengan media yang bernama blog ini. Hobipun berlanjut menjadi sebuah pekerjaan yang Alhamdulillah sampai sekarang saya jalani untuk mencari rezeki Allah.

Awal mula Menjadi penulis Content


Menjadi penulis konten dulu awalnya saya gimana ya? Oh ya.. ada salah satu temen minta saya nulis di websitenya. Websitenya banyak banget, sampai saya dimintain bantu handle beberapa blognya. Mungkin, dia tau saya suka nulis dan dia juga tau saya suka ngeblog, jadinya saya diajarin sama dia buat nulis artikel yang baik dan benar itu kayak gimana. Nulis artikel versi para pemburu dolar dengan persaingan ketat diinternet yang membutuhkan ilmu SEO beda banget sama nulis artikel harian apalagi sekedar curhat. Mereka punya istilahnya SOP sendiri gitu lah. Punya tata cara dan punya aturan. Dari sana saya memulai menjadi seorang penulis artikel bayaran.

Mulai enjoy dengan pekerjaan


Dulu saya getol banget belajar adsense sama temen cewek saya dari Jakarta. Kalau gak salah awal 2010'an saya sudah mulai belajar Google Adsense. Pernah gajian beberapa kali tapi akhirnya saya nyerah juga gara-gara akun kena banned sampai malas belajar lagi dan hal remeh temeh lainnya. Dulu saya juga belajar Amazon dan banyak mencoba bisnis online lainnya. Waktu masih sendiri sih, masih jaga warnet dulu dan emang keseharian ada didepan komputer yang nganggur.

Tapi, nampaknya menjadi penulis konten adalah salah satu pekerjaan online saya yang paling awet. Sempat berhenti nggak ngeblog sih dulu, pas kerja di Bali. Meskipun ada didepan internet setiap hari, tapi saya jarang banget nulis. Kerjaannya beda arah sih, yang diurusin klien, bukan blog haha. Semoat berhenti juga dulu pas awal-awal menikah, soalnya suami meskipun seorang blogger, dia juga nampaknya gak begitu ngeblog lagi kayak dulu.

Si mas-nya milih kerja secara offline, entah milih atau sekedar terpaksa aja karena akhirnya saya dan si Mas kembali lagi dengan blog. Lumayan lama sih gak bisa online saat awal-awal nikah dan pindah ke Kalimantan, sebenarnya.. saat itu saya rindu sekali dengan blog. Dan untungnya blog ini gak sampai expired dan saya tinggalin. Sempat mau gak saya terusin perpanjangan, tapi ada temen yang mau lanjutin blog ini, dan disitulah saya ngerasa gak rela kalau Jombloku dimiliki sama orang lain hahaa..

Suka Duka menjadi penulis content


Ada memang? Banyakkkk... Apalagi kalau saya kehilangan mood buat nulis sementara saya ditagihin orang buat kirim artikelnya kemereka. Saat saya banyak kesibukan offline sementara pemesan artikel udah gak sabar sama penesannya. Saat saya butuh uang mepet, tapi sang pemesan gak bayar-bayar. Dan disaat nunggu bayaran yang udah direncanain, tapi si pemesan malah kabur >,<! Pernah memang? Pernah bangettt dan gak cuma sekali juga jumlahnya yang gak sedikit.

Pertama saya nulis dulu pernah saya ngarep banget gajian dari yang mesen artikel, ternyata dia gak mau bayar sampai sekarang. Ada setengah harga yang gak dibayar Rp.500.000. Dan akhir-akhir ini saya juga gak dapat bayar dari salah satu agency yang pesan artikel wisata buat website ternama yang gede banget. Alasannya sih karena si agent udah gak kerjasama lagi sama website tersebut. Lah apa hubungannya dengan saya, saya kan nerima orderan dari dia. Dan saya ngabisin banyak waktu buat nulis artikel itu, ada sekitar Rp.600.000 plus yang belum dibayar sampai sekarang oleh mereka.

Saya udah tagihin tapi gak direspon juga dengan banyak alasan. Ya sudahlah.. Semoga saja saya mendapat ganti yang lebih banyak dan lebih barokah lagi. Meski saya juga gak rela menjadi orang yang dirugikan karena saya memang bekerja.

Selain masalah uang, tulisan yang dituduh copas juga ada beberapa, entahlah mereka liatnya dari mana. Saya membuat artikel benar-benar baru, copas itu gak seru, toh yang mesen artikel lebih pinter dari yang bikin artikel.  Saya ini bekerja jujur sejujur-jujurnya, kalaupun ada tunggakan artikel saya jelaskan permasalahannya. Karena saya gak mau memakan hak orang lain yang bukan menjadi hak saya.

4 comments:

  1. Meskipun banyak rintangan berprofesi sebagai penulis, tapi tetap semangat ya mbak Khusnul. Semoga semangatnya menular ke saya. Aamiin :)

    ReplyDelete
  2. woww mba...kamu pernah berhenti aja tapi masih bisa menghasilkan tulisan ampe ratusan gitu. keren banget sih mba. Aku harus banyak2 belajar darimu nih mba sebagai newbie dalam ngeblog

    ReplyDelete
  3. Sepertinya seru dan banyak tantangan jadi content writer, biasanya sehari berapa artikel atau berapa kata mba yang bisa diproduksi? kalo ane paling banter di hari libur(gak kerja offline) paling banyak 6 artikel, per artikel 500 sampai 700 kata tapi belum di cek ulang..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngecek ulang bisa seharian sendiri tuh hahaha

      Delete