Thursday, October 19, 2017

Belajar Menghadapi Anak Berkemauan Keras

Jangan sebut dia anak keras kepala, sebut saja dia anak yang memiliki kemauan yang begitu kuat. Anak pertama saya Kinza adalah tipe anak yang memiliki kemauan sangat kuat. Saking kuatnya saya dan Abi-nya kadang bingung harus bersikap bagaimana. Kadang, kami mendiskusikan bagaimana cara menghadapi anak kami ini dengan benar. Sudah benarkah selama ini cara mendidik kita, haruskah dia dicubit sekali-kali dan lain sebagainya. Jika dia memiliki kemauan yang kuat, maka saya dan Abi harus memiliki kemauan dan kesabaran yang jauh lebih kuat.



Nah dalam acara kuat-kuatan sabar sama Kinza ini, ada beberapa hal yang sering banget jadi pemicunya. Mungkin kalau dihitung dengan jari, masih harus minjem jari tetangga kali ya, saking banyaknya.


Berebut sikat gigi


Entahlah, sejak saya yang suka ngajakin Kinza gosok gigi dahulu sebelum adek Kinza lahir, sampai saat ini Abi yang menghandle semua urusan Kinza. Masalah gosok gigi ini selalu menjadi persoalan pertama yang paling sering bikin rame rumah. Kinza selalu berkemauan menggosok giginya sendiri. Dan itu pasti yang bikin ribut dan saling rebutan sikat gigi.

Pasalnya, kami orang tuanya tentu saja tau kalau anak menggosok gignya sendiri pasti gak bersih. Untuk itu, kita kan perlu mengajarkan dia bagaimana cara membersihkan gigi yang baik dan benar itu seperti apa. Kalau belum bisa kan kita bantu, supaya gosok giginya gak sia-sia. Nah Kinza ini gak mau dibantuin nggosok gigi bagian gerahamnya. Padahal kalau Kinza sendiri yang menggosok giginya, hanya bagian depan aja yang dia gosok. Geraham, lidah, gigi bagian dalam itu sama sekali gak kesentuh sikat gigi. Jadi ya... drama lah setiap mau dan sedang gosok gigi. Tapi tetep ya.. Kita gak boleh bosan buat ngajakin dan ngajarin anak untuk gosok gigi.

Masalah Tidur


Yap! otak anak kecil memang sepertinya settingannya cuma main, main dan mainnn aja, gak ada yang lain. Kinza ini susah sekali kalau diminta tidur siang. Maunya ya dia main aja meski kami tau dia kondisinya ngantuk berat. Selalu ada aja alasan buat dia mau menghindar kalau sudah mau tidur siang dan ini ngelatih kesabaran banget. Kuat-kuatan kemauan pokoknya, anatara Abi, Ummi sama Kinza. Sampe kadang mainannya harus disita dulu baru deh Kinza mau tidur. Tidur siang itu perlu banget untuk pertumbuhan anak, dan itu dia belum tau. Jadinya yaaa.. nggeyel deh :D.

Ngajak Jalan-jalan


Yang ini juga nih, kalau Kinza udah ngajak jalan-jalan Abinya pasti saya dengar mereka kayak saling kuat-kuatan argumen gitu. Yang satu nyobain pertahanan Abi sampai mana kalau diajak jalan. Awalnya Kinza ngajaknya baik-baik, berhubung Abi sedang ada urusan atau kadang pas mau maghrib Kinza ngajakin jalannya, Abi menolak lah yang pasti ya. Kemudian Kinza mengeraskan suaranya sampai yang nangis dan kadang gedorin pintu atau bantingin mainannya, tetep saja Abi gak mau. Akhirnya Kinzapun menyerah karena tau kalau Abi memang udah gak ngizinin main saat itu. Dan ya... dramanya  ini yang lumayan bikin rame rumah. Untungnyaaa.. Zayn gak gampang kaget kalau Mas-nya udah gebrak-gebrakin mainannya haha..

Kita memang gak boleh bosan untuk ngajarin anak hal-hal baik. Mungkin, kami juga harus belajar banyak bagaimana mengasah kesabaran ini jauh lebih tajam dari yang sekarang. Dan saya rasa.. gak ada salahnya kok memiliki anak yang berkemauan keras. Semoga menjadi ladang kebaikan untuknya kelak saat dewasa.

5 comments:

  1. Anak sekarang memang berkemauan keras Mbak. Kalau urusan sikat gigi, kadang saya bantu gosokin, kdg juga gak mau. Untung pernah nonton kartun yg bercerita tentang baiknya sikat gigi

    ReplyDelete
  2. Bobok siang, duh susyah
    anak Mbakku kan sekolah siang, jam stgh 3. Seringnya tidur jam 1 bangun jam 2. Kdg ngambek gak mau tidur. PR lah kalau ngajak bobok siang

    ReplyDelete
  3. Aku juga gitu tu, kuat-kuatan aja akhirnya. Kuat denger teriakan si Aga apa ngga, wkwkkw.. habis kalau keinginannya ngga dituruti, dia suka teriak dan teriakannya bikin sakit telinga.
    Kalau didiemin aja, dia bakal sakit hati, wkwkwk..
    Tapi ya, aku si setuju kalau ngga semua keinginan anak harus dituruti. Biar dia juga belajar "menerima". Kan kehidupan insya Allah masih panjang. Kalau dia dimanja melulu, kasihan nanti besarnya. Kasihan dia, kasihan kita juga yg jadi orang tuanya.

    ReplyDelete
  4. wahaha. ngeyelan yo, mba. xD aku jadi ngebayangin tiap hari seutan sikat iku piyee :P
    tapi ada emang anak yang kayak gini. biasanya karena belum paham konsep menyerah saat keinginannya tidak dituruti. jadi ya mau gimana lagi. harus dikenalin dari kecil. :D

    ReplyDelete
  5. I feel you mba. Sampai sekarang saja anak-anakku masih suka bikin drama ketika waktunya mandi. Ceritanya berebut kamar mandi. Kakak dan adik nggak ada yang mau ngalah.

    ReplyDelete