Wednesday, May 12, 2010

Salahkah "menolong" mereka ?

Membaca Tulisan mas Slam barusan, aku jadi ada ide untuk menulis. sebenarnya udah dari dulu aku pengen bahas tentang ini, tapi kok kayaknya belom ada ide yang pas, moodpun berantakan jadinya ya ngga' jadi jadi.

Tulisan mas Slam yang berisi tentang pengemis itu membuatku berfikir, apa iya pengemis itu sebagai "pekerjaan", tapi sepertinya itungan mas slam menguntungkan banget bekerja jadi pengemis, kalah ama gaji kuli yang rata rata Rp 30.000,- yang harus bekerja keras, ngangkut matrial sana sini, turunin semen, angkat bata *byuh, pengalaman banget ni haha tapi bener tha gaji seorang kuli bangunan thu segitu, kurang tau hehe..


ngga kalah jauh ama di net tempatku kerja, disini bisa sampai 3 kali sebelum dzuhur, seperti komentarku di blognya mas slam;
"baru buka udah ada yang minta, pas aku nyapu masih sekitar 10 menit ada lagi yang dateng, baru duduk mantengin komputer, ada lagi hmmmmmmm....... gregeten!! mbendino pek!

aku sebel banget ama kebiasaan ini, serba salah mereka dikasih kok tiap hari ngga' di kasih ntar aku dilempar make sendalnya. yang paling nyebelin jika yang ngamen thu pas Waria "Langganan" dateng, kalo ngga' di kasih ngga' mau pergi, malah "suara merdunya" itu di keras-kerasin, kasian banget aku, dah ada Audio di dalam net di tambah suara dia, "merdunya" bikin telinga mo pecah.

sebenernya apa sih yang harus dilakukan jika pengemis itu datang, aku sampai mikir, apa iya aku salah kalo aku ngga' ngasih dia uang, apa iya aku salah karena ngga' "menolong" mereka, share disini ya.. sambil cari ide buat nulis Puisi Kocak lombanya mba Fanny dan Berbagi Kisah sejati-nya Mba Anazkia, bener bener mati ide untuk saat ini, ngga' tau besok hehe.. happy blogging ya sobat dan met sore buruan mandi gi.. :-P.

eh ini tadi pengamen apa pengemis ya, dua duanya :-P.

32 comments:

  1. Jika ada rezeki berlebih berikan tapi kalau gak ada blang maaf aja sama beliau pasti beliau maklum,,,

    Oia Semoga sukses untuk kontesnya soalnya gak pandai buat nulis puisi sama cerpen yang hampir 10000 karakter..

    Satu lagi yang kmren ditunggu, dalam Proses pembuatan. :)

    ReplyDelete
  2. jika ikhlas tak ada salahnya kan,,,
    walau sebenarnya mereka bukan pengemis yang sebenarnya tak memiliki apa2,,,

    tp kadang sebel jg ya nuel sm pengemis yg pura2 pengemis..?

    ReplyDelete
  3. seandainya satu hari Tuhan bisa menukar posisi kalian maka rasakanlah kelaparan tanpa uang sepeserpun,dan tidur beralaskan langit, kalau pengemis yang segar bugar sih itu bukan pengemis tapi memang malas, tapi kalau memang yang sudah tua, cacat tentu tidak ada jalan lain kecuali ngemis, ingat pada harta kita ada hak orang miskin
    salam brian

    ReplyDelete
  4. yah, dia curhat juga....

    klo dateng lg, senyum aja, trus bilang "maaf yah..." dengan suara selembut mungkin....

    kayanya klo km yg senyum mah, pengemis udh ngga brani balik lg, soalnya senyum km kan bisa bikin radang perut nuel...

    ReplyDelete
  5. kalau aku ikhlas aja kasih pengemis selama ada rejeki lebih tapi kalau waria aku ga kasih

    ReplyDelete
  6. pengemis ya.. ?
    kalo saya sih liat - liat dulu, kalo muda gak saya kasih, kalo renta baru saya kasih, tapi kalo pengamen jelek gak saya kasih, pengamen bagusnyanyinya kreatif dan saya jadi ikut tergerak baru saya kasih :)

    ReplyDelete
  7. di sini ada pengemis bawa2 IPOD. sebenarnya kita dalam posisi dilematis, di satu sisi, rasa kemanusian kita terketuk, di sisi yang lain kita harus menghadapi realita ada sebagian orang yang mempermainkan sisi kemanusian kita.

    CMIIW :D

    ReplyDelete
  8. Wah bener tuh kak, emang suka ada yang langganan tapi kalo akuu sih setujuu sma kakve-santi kalo yang udah tua renta dan engga bisa kerja yaaa aku kasih..

    ReplyDelete
  9. Ngga salah Nyun
    yang penting ikhlas
    terserah mereka tujuannya apa
    pura2 atau memang miskin sehingga harus menjadi pengemis

    Jadi pengemis juga merupakan tantangan yang keras lho
    menahan panas dan yang penting menahan malu..

    ReplyDelete
  10. iya ya..bru sadar juga,ternyata namnya pengemis dimanapun bgtu,,,masang tampang melas..biar dikasih...malahan ditetangga pulau jawa ini ada lokasi suatu kota yang identik dg kota pengemis..bahkan..mereka para pengemis bangga dengan pekerjaan mereka....
    ohh god...masa nantinya negri ini akan jadi negri pengemisss????MAU DIBAWA KEMANA??

    ReplyDelete
  11. aku pun sebel kalo pengemis. aku lebih rela kasih uang ke pengamen.

    ReplyDelete
  12. ngapain ngasih uang ke pengamen. Mereka punya tangan dan organ lengkap juga sehat.., masa gak ada kerja keras. cuman bisa minta2..

    salam hangat dari http://shiddiqblog.com

    ReplyDelete
  13. kalau dah tiap hari lebih baik gak ngasih nul, apalagi yg minta masih sehat n itu2 aj , di sby n mungkin tempat lain "pengemis" sudah terorganisir persis kayak mafia atau boleh dibilang sudah jadi "pekerjaan tetap", so kamu "berhak" gak ngasih spt mereka juga "berhak" utk meminta :)

    ReplyDelete
  14. itu mah masalah mental mba...mental bangsa ini lemah dan malas..makanya negara dengan potensi sumber daya yang besar tapi tetap miskin..lah itu awalnya dari jiwa peminta-minta..kalau Rasul Muhammad dulu, kalau ada peminta-minta yang masih sanggup bekerja dia kasihkan kampak (untuk bekerja), pengemis yang minta-minta jadi insyaf dan mau bekerja, kalau pengemis sekarang, bisa-bisa kampak dipakek nebas kita...

    ReplyDelete
  15. Cakep 0r cantik gag pengemisnya kalo cakep ajak pacaran aja,...

    ReplyDelete
  16. umm..mengemis itu..kalau dengan memaksa apa juga masih disebut pengemis walaupun pakaiannya demikian? supaya fair, sebaiknya mereka juga mengerti bagaimana susahnya mencari uang dengan usaha dan keringat. minta tolong pak RT aja atau pejabat di situ.
    sama lah untuk pengamen.
    ohya di dekat tempatku ada yang kreatif, membuat papan "ngamen gratis", dibikin bagus2 seperti papan nama, tapi naruhnya di dalam pagar, bukan di tepi jalan. sepertinya ada hasilnya.
    tapi yang pertama itu penting lho mb inuel. have a great day.

    ReplyDelete
  17. tidak ada keharusan buat bersedekah pada pengemis, yang diharuskan adalah sedekah pada fakir-miskin.

    ReplyDelete
  18. merekaaa perlu ditolong jugaa iaah mbaa asal kitanya ikhlas semuanya bakal berkah, toh kita kan engga tau mana pengemis yang jadi jadin mana yang beneran engga punya uang... hiks hikss..

    ReplyDelete
  19. aku lihat dulu kondisi pengenmisnya nuel,jika memang mrk tampak sangat memprihatinkan walaupun entahlah mngkn saja mereka dibuat2,aku kdg gak perduli..aku kasih aja.
    toh niatku menolong,..jika mereka berpura2 pun niatku yg akan dicatat.

    kalo pengamen,...lagu dan suaranya OK,biasanya aku kasih hihihi.....

    ReplyDelete
  20. Yang penting niat kita untuk memberi,justru kita hrs kasian krn dia tidak memiliki kekuatan bathin untuk berkarya padahal masih muda...salam kenal

    ReplyDelete
  21. Kalo aku sich pernah membaca slogan
    Salurkan bantuan anda ketangan yang tepat

    ReplyDelete
  22. kayaknya kalo pengemis nggak salah kalo kita menolog, tapi kali pengamen ntar dulu deh

    ReplyDelete
  23. aku tidak ingin memberi kepada org yang seharusnya mampu bekerja lebih baik.

    so...
    aku milih2
    jika feelingku mengatakan "beri" maka akan kuberi
    jika tidak,
    aku berikan kepada yang lain

    aku gamau mengajar mereka malas untuk bekerja,
    kesempatan kerja banyak kok
    jangan mau cari kerja yang enak doang.

    ReplyDelete
  24. Pengamen dan pengemis....
    Fenomena soaial yang butuh kepedulian kita dan keikhlasan untuk berbagi.
    btw, link slandunk yang di atas koq nggak bisa dibuka yah Nul?

    ReplyDelete
  25. Mbak.., tulisannya bagus. Ajarin Shasa dong..?

    ReplyDelete
  26. klo dia masih muda, jangan di kasih aja

    ReplyDelete
  27. yang penting iklas...
    itu aja...
    mau ngasih ato nggak...
    tujuannya adalah memperoleh pahala dari ALLAH
    bukan yang lain...

    jadi nggak sampai menilai mengapa mereka melakukan itu ^^

    ReplyDelete
  28. Tak semuanya yg menjadi pengemis itu karena memang 'kepepet' mbak.. banyak juga yang menjadikan pengemis itu sebagai suatu profesi.

    ReplyDelete
  29. kalo pengemisnya udah tua atau cacat, baru tak kasih. Kalo masih muda, kuat po meneh isih umur2 remaja, ga tak kasih. Ga mendidik

    ReplyDelete
  30. boleh dikasih tapi jgn sering2. ntar ketagihan

    ReplyDelete
  31. idem ma bang atta.. liat2 pengemis dan pengamennya juga. kalau pengamen paling tidak mereka menjual jasa suaranya. kalo ngamennya kreatif dan suaranya bagus aku pasti kasi

    ReplyDelete
  32. Ternyata komentarnya disini lebih panjang, aku seneng nulis dikit dan singkat, tapi banyak yang ngrespon baik ^_^, pelajaran buatku, ya seenggaknya jadi pelajaran buatku :D, menghargai orang lain, ngasih orang lain sesuai keadaan, dan jadi diri sendiri :-P

    ReplyDelete