Saturday, July 30, 2016

Ceritaku Bersama Cengkeh

Pretes bareng adek, istilah memisahkan cengkeh dari gagangnya

Sekarang, di Wonosalam sedang musim cengkeh. Cengkeh ini termasuk buah apa rempah ya.. tapi setau saya ya jenih buah yang bisa jual tapi gak bisa dimakan langsung haha. Jadi critanya tadi itu, ada saudara yang meninggal sekalian melayat, saya mampir kerumah mbahnya Kinza gitu, eh pas ada cengkeh, jadi sekalian aja pretes, istilah memisahkan cengkeh dari gagangnya.

Jadi, dulu itu demi pretes ini, saya pernah sampe jalan jauhhh banget buat nyari kerjaan. Seneng aja sih, dapet uang meskipun sangat kecil harganya, cuma 200 perak per satu kilo kita dapet. Sementara satu kilo itu bisa dikerjain dalam waktu sekitar 1 sampai 2 jam gitu. Capek pake bangettt.. tapi seneng.
Sekarang, satu kilonya dihargain 1000 perak, sementara harga cengkeh sendiri mencapai 30.000 per kilo jika dijual basah. Jika dijual kering, harga cengkeh Rp. 90.000 per kilogramnya. Lumayan juga sih, apalagi kalo yang punya kebun cengkeh yang luas banget.

Biji cengkeh.. mengagumkan..
Waktu di Bali, saya melihat perkebunan cengkeh di daerah Singaraja. Waktu itu saya main ketempat temen saya Jia, saya kira cengkeh cuma ada di daerah saya saja, ternyata singaraja jauh lebih banyak dan lebat lebatttt.. seneng pokoknya liatnya. Ah.. pengen ke Bali lagi rasanya, tapi gak deh :D. Jadi, kamu tau cengkeh gak ? ;)

2 comments:

  1. Ibuku prnh cerita klo pas musim cengkeh anak2 pd seneng soalnya bs dpt duit bnyk. Aku mlh blm pnh liat cengkeh basah, kyknya bgs ya

    ReplyDelete
  2. Bapakku dulu juga punya kebun cengkeh mbak... gara2 cengkeh harganya turun waktu itu ditebang semua pohon cengkehnya.. ga taunya sekarang mahal lagi...

    ReplyDelete