Dear Ayu Itik Bali, Aku Kangen

Itik Bali, waktu itu dia masih kecil menurut saya, yang dimaksud kecil itu karena dia lebih kecil umurnya dari saya meskipun badannya tentu saja lebih besar dia. Kenal lewat blog yang secara gak sengaja karena kegokilannya membawa kita suka chat di YM! waktu itu. Banyak hal yang kita obrolin, salah satunya tentu aja tentang cowok. Biasalah, obrolan jomblo hahahaaa.



Itik juga ngerti banget kisah cinta aku sama masku, dari yang aku lebay banget buat cerita dengan bahasa yang kurang lebih kayak gini. Aku ngerasa cocok sama dia karena kami sama-sama gak suka serius. Terlebih lagi, dia orangnya lucu saat chatting.

Awalnya aku gak pernah nyangka akan bisa ketemu dia, takdir yang Allah berikan memang sesuatu banget. Aku ke Bali, kerja disana yang gak bisa dibilang sebentar dan ketemu sama dia. Tapi sayangnya, dulu aku orangnya belum punya uang jajan lebih, pengen banget bisa jalan-jalan sama dia dan aku yang traktirin. Beberapa kali ketemu sama itik di Bali (ya iyalah, tempatnya dia Bali, namanya juga itik bali. Kalo ketemu di Jombang namanya itik Jombang hahaha) emmm aku nyaris lupa kapan tepatnya. Entah itu saat sama Bang Joddie, atau dia nemuin aku sendiri karena aku gak punya motor kan dulu di Bali. Atau kapan ya.. lupa.

Terakhir aku minta tolong ke dia buat anter ke pusat oleh-oleh pas mau pulang ke Jawa. Keseruan kita bercanda lewat dunia maya membuat aku bisa akrab sama dia. Bagaimana dia kenal sama blogger kemudian menjalin hubungan yang sedikit membingungkan begitu juga dengan hubunganku yang dia tau juga begitu rumit. Semua kita ceritakan. Saya gak tau kenapa YM! begitu kejam sampe gak nyimpen kenangan chattingku sama Itik. Dan sekarang aku gak tau itik dimana karena dia gak aktif di media sosial manapun.

Saya Muslim dan Itik adalah seorang Hindu, meskipun begitu kita berteman layaknya anak-anak lainnya. Entah saking sayangnya aku sama dia, sampe aku ngarep banget itik masuk ke agamaku. Tapi semua kembali sama pribadi dan keyakinan masing-masing. Sama halnya aku yang mencintai Agamaku dan ingin belajar menjadi muslim yang baik, sepertinya Itik juga begitu, dia ingin menjalani agamanya dengan baik. Ah... aku bahkan lupa berapa banyak cerita yang kubagi dengannya. Semangat bisnisnya memang luar biasa. Apa sekarang Itik Bali sudah ke Jepang. Aku sampe lupa dia kuliah jurusan sastra jepang atau apa ya haha..

Blogger blogger... ada yang bertahan, ada yang menghilang, ada yang terus mencari jati diri. Blogger emang gitu.. bisa deket banget atau jauh banget sama blogger yang lain. Kadang, pemikiran dan tulisan yang bisa membuat mereka klop, meskipun tak pernah bertemu.

Tulisan sengaja dibuat dengan bahasa "aku". Karena memang sedang kangen pengen ngobrol sama dia meskipun hanya lewat layang tulis. Itik... Chat yuk..

2 comments

  1. Kerasa mbaak rindunyaa, saya juga jd rindu sama temen-temen lama yg uda lost contact skrng. Senengnya gtu sesama blogger bisa jd temen deket mbak ya :') #momenttoremember banget ~

    ReplyDelete
  2. Hy salam kenal
    Kayak nya dulu juga saya kenal dengan itik bali
    Tapi sudah lama saya tidak ngeblog lagi baru akhir2 ini aku bikin blog lagi

    ReplyDelete