Kembali Mencari Tujuan Awal Menulis

 Saya, beberapa bulan terakhir ini, lagi malas malasnya menulis, menulis apapun. Hanya status-status nggak jelas di Facebook dan Instagram milik saya. Seperti kehilangan motivasi buat nulis, nggak ada ide.

Padahal nih, buku antologi ke-2 saya bersama teman blogger juga baru aja dirilis. Saya ingin seperti dulu, senang menulis apapun yang ada di pikiran saya tanpa memikirkan hal lain. 


Karena SEO dan urusan teknis blog lainnya

Meskipun saya tahu, bagi seorang blogger, ilmu SEO itu harus banget dipelajari karena dengannya blog kita akan lebih banyak dibaca oleh orang lain. Dari awal, blog ini sama sekali nggak menggunakan SEO saat menulis artikel. Ada sih beberapa artikel yang saya selipin SEO didalamnya, itu beberapa tahun yang lalu, dan saya getol banget belajar SEO saat itu. 

Tapi.. semakin banyak orang membahas tentang SEO di grup WA, membahas bahwa konten harus begini dan begitu, saya ngerasa makin males nulis karena harus menulis dengan SEO. Itulah yang bikin saya ngadat nulis hingga saat ini. 

Dulu, saya menulis tanpa mikir keyword, mikir DA PA apalagi DR UR. Tapi sekarang, semakin saya pikirkan semakin saya males untuk menulis.Padahal, blog saya gak menuntut untuk itu semua, saya hanya menulis karena saya mau dan saya ingin melepaskan semuanya disini. Sepertinya.. sekaranglah saatnya saya kembali ke titik awal tujuan saya menulis. Untuk kembali menemukan diri sendiri, menemukan kebahagiaan dan berdamai dengan kekurangan.

Baca juga: Sikap yang Harus Dimiliki Influencer

Tuntutan Kriteria Blog yang Menghasilkan 

Jadi.. kriteria blog yang menghasilkan sekarang banyak banget tuntutannya, kadang saya ngerasa iri gitu sama blogger yang blognya itu bagus banget. Bukan hanya dari segi template, tata letak dan tampilannya aja. Dari segi dalamannya juga oke banget, pengunjungnya rame, bounch rate kecil, DA PA bagus, DR UR tinggi, trus backlink juga banyak dan berkualitas. Tapi rata-rata blogger-blogger itu menggunakan Wordpress. 

Saya sering bertanya-tanya, apakah blog dengan platform blogspot nggak bisa se powerfull itu gitu. Ditambah lagi, komunitas komunitas yang saya ikutin juga rata-rata hanya menyediakan tutorial memaksimalkan Wordpress. Saya belum nemu satu grup yang fokus ke blogspot. Palingan saya googling aja sih, nyari sendiri gimana bisa bikin blogspot bisa bagus. Hah.. ini namanya perang sama diri sendiri.

Motivasi untuk diri sendiri

Saya sering bilang ke orang-orang bahwa menulis itu seperti obat. Dan itu emang bener banget sih menurut saya. Saya sendiri merasakan gimana rasanya kehilangan "obat" itu ketika saya berhenti dan kehilangan ide untuk menulis, seperti orang sakit ghaib, tak terlihat tapi ada.

Mungkin, sekarang saya harus mulai membiasakan menulis dulu, apapun, sesuai keinginan dan yang ada dipikiran. Baru setelah itu, udah kembali bersahabat sama blog, kita mulai lagi belajar SEO lagi dari awal. Oh ya satu lagi nih, sebenernya saya juga pengen dong otak-atik WP gitu, tapi dengan ketidak konsistenan dalam menulis ini dan juga kalo WP harus bayar hosting yang nggak murah, kayaknya saya emang harus betah lama-lama blogspot. 

Laaamaaa, bukan lama kali ya.. udah dari dulu juga sih wkwkwkw. 

Jadi, blogger itu tugasnya nulis, bikin konten bermanfaat, menyebarkan hal-hal positif atau membuat mereka lebih terkenal sih. Intinya kembali lagi, SEO! Ya.. tentu saja, kalau pengen nyebarin konten positif yang bisa dijangkau banyak orang ya pake SEO, wes... wes.. ketawa aja dah dulu hahaha. 

Kira-kira.. apa yang bikin kalian males nulis dan sama sekali nggak ada ide buat nulis? Boleh lah dishare yaa.. 



14 komentar

  1. kalo aku pribadi tujuan menulis karena aku kurang baik dalam menghapal, dengan menulis aku sedikit bisa menyerap informasi yang aku kabarkan.

    BalasHapus
  2. Hmm, sama kak. 2 bulan kemarin aku sempat vakum ngeblog. Karena... mikirin SEO
    Terus kok lama banget aku hiatus ya. Akhirnya aku nulis lagi deh. Nulis apa adanya. Pokoknya mulai nulis lagi

    Aku juga pengguna blogspot. Banyak bisikan2 untuk pindah ke wp. Tapi artikelku udah 700-an eee (tapi lebih banyak samean ya kayaknya, haha).
    Katanya kalau artikel masih 100-an, pindah aja ke wp.
    Lah kita? duh boro-boro wes

    Lagipula, blog aku dulunya isinya curhatan
    Terus yaudahlah yaaa... dinikmatin ajaaa
    hahaha

    BalasHapus
  3. Aku juga pakai Blogspot, Mbak. Mau pindah ke WP .... masih mikirin biayanya. Atau mungkin memang belum dapat hidayah aja :D

    BalasHapus
  4. Sama seperti saya, Mbak. Saya patokannya nulis di blog adalah untuk berbagi ceria dan cerita. Jadi ada ide, ada yang ingin dibagi, saya psoting. kalau soal SEO, itu bisa dipelajari pelan-pelan sambil terus menulis, Mbak. Jadi jangan karena memikirkan SEO, jadi malas nulis. Terus semangat Mbak Inuel.

    BalasHapus
  5. Males nulis itu biasanya kalau udah sibuk sama anak. Atau habis ikut lomba blog trus kalah. Hihihi cemen banget yaaa...

    BalasHapus
  6. Kalau ngeblog tujuannya lbh byk buat dapetin uang emang gtu mbak. Harus mikir banyakkk halll..

    Pdhal klo buat salurin hobi aja gak seribet itu kok yaaa :)

    Yang penting gimana kita enjoy aja. Ga perlu biru gaya nge blog org lain

    BalasHapus
  7. Saya malah sudah 2 bulan terakhir stuck nggak ada semangat padahal sudah buat judul tulisan sebanyak 20 tema dan memang belum sempat ditulis. Tapi tetap saja mengembalikan semangat menulis seperti dulu itu susahnya minta ditabok.

    BalasHapus
  8. Kembali lagi ke kita tujuan nya apa ya mba, supaya muncul ide lagi buat nulis di blog.
    Kalau aku selain menyalurkan hoby sekaligus untuk mengasah kemampuan menulisku.
    Dan biasanya ide menulisku muncul dari aktifitas sehari hari plus apa yang lagi booming di bahas tentu dengan gaya bahasa kita sendiri.

    BalasHapus
  9. Semales-malesnya saya, diusahakan sih seminggu sekali update blog. Kalo engga, hidup kayak belum lengkap. Eh...hehe...lebay yah. Suka aja sih saya nulis tuh. Dulu memang engga mikirin seo-seo-an. Tapi asyik juga sih jadinya kayak bikin puzzle gitu, nyebar keyword, trus update tulisan lama yg gaje. Semangaaat yah...

    BalasHapus
  10. saya kadang juga kumat malas nulis
    ya saya biarkan aja
    kadang klu nulis pun saya ga mikir2 banget SEO dll
    karena klu dipikirkan itu jadi malah jadi bikin malas nulis
    kecuali ada ujung2nya....hahaha baru deh sibuk perhatikan SEO dan kaidah lainnya

    BalasHapus
  11. You're not alone kakak, aku juga lagi males-malesan nih nulis di blog bukan karena gak ada ide sih, lebih ke sedang menyesuaikan diri dengan hal lain :D Ngatur waktunya berantakan. Yok semangat nulis lagi kak

    BalasHapus
  12. Iya, Mbak Inuel. Saya juga mulai melirik SEO nih. Ya minimal SEO onpage lah pas nulis. Biar disenengin Mbah Google, hehe. PR penting saya memang masih update rutin dan cari topik yang diminati pembaca. Saya setuju nulis itu bisa jadi obat, ya saya juga negrasa lega dan plong habis nulis apa pun--apalagi pengalaman yang ga enak. Bisa interaksi sama pembaca jadi makin asyik. Semangat!

    BalasHapus
  13. Wah sama sih, aku juga suka bingung kalau udah berurusan sama SEO DA DR SS haha. Memang udah tuntutan seorang blogger mesti ngerti hal2 teknis tapi juga harus jago nulis. Kalau aku males nulis itu ya biasanya dipengaruhi oleh mood aja sih hehe.

    BalasHapus
  14. Sini Kak,pegangan tangan, kok berasa dapat teman ini. I feel you.
    Saya juga dari awal ngeblog ya nulis aja, suka-suak. Tapi belakangan SEO itu makin rame aja dibahasnya, dan sadar sih emang kalau mau tulisannya banyak yang baca, masuk deretan halaman awal mesin pencari ya harus ikuti SEO, hihihih. SEO oh SEO. Dan saya pun juga masih cintah banget ama Blogspot, belum sanggup akutuh bayar kostannya hostingan WP, upsss :D

    BalasHapus