Belajar Untuk Hadiah, Bolehkah?

Sejak kapan saya menulis tanpa mencari keyword dulu, kayaknya sudah sejak lama haha.. Dulu saya perhatian banget dengan keyword ini, namun makin kesini saya makin males nyari keyword untuk blog pribadi ini. Entahlah, kayak semacam gak penting padahal penting banget. Kayak gini kok mau disebut blogger, pie tho.. 


Tapi ya... sudahlah, saya menulis bukan buat ngurusin trafik atau keyword, tapi tentang Hadiah. Barusan saya menulis status di Instagram saya denga tema hadiah. kurang lebih begini kata-katanya:

Saya suka ngasih dia hadiah kalau melakukan kebaikan dan sesuatu yang terpuji. Kadang cuma pelukan, nonton youtube, kadang cuma Yupi, kadang juga mainan robot, dan kadang ke pasar malam buat main mobil remot, loncat-loncat dan mancing ikan palsu 😅. Sebatas itu, dia seneng banget meskipun hadiahnya receh. Besoknya dia kembali semangat buat belajar dan kadang bisa sambil nangis juga haha.. inget pas kecil dulu saya juga suka nangis pas diajarin baca sama bapak.
Dan ini semalem, hadiah karena Alhamdulillah Kinza sudah naik Iqro' 5. Dulu sempat macet gak mau ngaji karena pake Tilawati, dia gak percaya diri karena mungkin pembelajarannya yang menurut saya juga to the poin banget. Beda sama Iqro'. Akhirnya kita balik ke Iqro'. Sejauh ini.. Kinza cepet paham meskipun yaaa... Itu tadi, suka nangis kalau gak bisa bisa hahaha... Tapi tetep mau ngaji karena iming iming hadiah. 
Hadiah ini buat semangat, ngasihnya gak cuma cuma meskipun cuma Yupi atau nonton Youtube. Kadang saya suka dengar dia baca Iqro' sendiri pas saya lagi nidurin adeknya, dan kemudian dia setel YouTube di TV. Seperti sebuah kebiasaan meskipun kadang dia minta YouTube tanpa ngaji atau belajar baca juga haha.. namanya juga balita 😋. 
Trimakasih mas, sudah mau belajar.. 😍. Meskipun sekarang cuma niat biar dapet hadiah, semoga kelak jadi kebiasaan baik ya... Tentu saja atas kesadaran diri sendiri 🤗. Abi Ummi cuma memantik dan membiasakan.. juga ngasih contoh (Ini yang juga kudu konsisten haha.. syemangat melawan malas pokoknya 😜)

Sungguh... Menjadi orang tua itu tidak mudah. Banyak hal yang harus dilakukan untuk menjadi teladan terbaik bagi anak-anak. Kebiasaan-kebiasaan buruk orang tua bisa menjadikan anak seperti kita. Hal yang paling sering sebagai contoh sepele yang gak bisa disepelekan adalah tentang sabar dan menahan amarah. Jangan dipikirnya kita berada setiap hari dengan mereka, kita bisa marah sesukanya. Kadang ini juga yang membuat saya menyesali amarah yang sudah keluar, semuanya tidaklah bermanfaat selain kenangan yang menyakitkan untuk mereka.

Tidak ada kata terlambat untuk belajar dan terus belajar, karena kita orang tua adalah contoh mutlak bagi anak-anak dirumah. Semoga selalu dituntun oleh Allah di jalan kebaikan dan jalan Islam selamanya, Aamiin.. InsyaAllah..

No comments